Eddi Brokoli, Om Kribo Penikmat Kopi Pahit

Gelombang perkopian di Indonesia telah merambah semua kalangan. Termasuk Eddi Brokoli, selebriti yang banyak mengunggah tentang kopi di akun media sosialnya.

Seperti apa hubungan Eddi Brokoli dengan kopi? Simak hasil bincang santai Kopi Dewa berikut ini.

Sejak kapan Kang Eddi suka dengan kopi?

Gue dibesarkan oleh orangtua yang memang penikmat kopi. Ga ada hari tanpa kopi. Dari dulu kopi gue adalah kopi tubruk, hitam, kental dengan sedikit gula. Kopi apa pun yang penting hitam kental.

Sekitar tahun 2002-2003 ada satu kejadian lucu. Saat itu gue sibuk shooting di Jakarta. Saking sibuknya seharian sampe ga sempet ngopi. Waktu mau tidur gue malah gelisah. Akhirnya gue ninyuh kopi dan selesai minum kopi gue bisa langsung tidur!

Saat itulah gue sadar kalo gue addicted to coffee dan hari gue belum komplit tanpa kopi. Gue bisa minum 5-6 cangkir kopi sehari.

Wuah! Kalau sudah adiksi kaya gitu, pasti punya pengalaman gila dong..

Pernah banget! Waktu gue ke Jepang, gue seneng banget karena di sana ada vending machine yang jual kopi kalengan. Kopinya enak semua, murah lagi.. Tapi banyak!

Gara-gara di tiap pengkolan ada tuh mesin, gue ngabisin 100-150ribu sehari cuma buat kopi kaleng doang!

Itu kan pengalaman di Jepang. Kalau di Indonesia gimana?

Nah, gue mulai kenal kopi lebih dekat sejak ngopi di Dreezel. Sebelumnya emang gue udah minum kopi tanpa gula. Tapi di Dreezel gue belajar mengenal espresso enak itu kaya gimana, acidity dan fruity itu apa.

Lagi-lagi karena ga begitu mahal, sekali ke sana gue bisa pesen 2-3 cangkir..

Karena udah sering ngopi, kopi favoritnya apa nih?

Sekali waktu di Dreezel, gue diseduhin Flores Bajawa pake Kalita Wave. Beuh! Rasanya pas banget sama selera gue yang dibesarkan sama kopi pait! Anak-anak situ sampe kaget sama selera gue yang se-strong itu..

Tapi buat gue, apapun kopinya yang penting bold, strong, aftertaste-nya bittersweet yang panjang.

Kalo tempat ngopi favoritnya di mana?

Selain di Dreezel, ya di Workshop Caffeine Supply ini. Karena kerjaan gue sekarang sebagai Head Promotion Applecoast Indonesia, Applecoast ini pengen ada kopi di kantor dan tokonya.

Unik juga konsepnya, toko baju jadi satu sama kedai kopi. Tapi kenapa sama kopi?

Karena ga mungkin dong warung burger nyatu sama toko baju?! Ntar bajunya bau daging semua. Kalo bau kopi bakal bikin wangi di ruangan, tapi ga bakal nempel ke baju.

Hahaha! Bener juga! Btw, kang Eddi suka nyeduh kopi sendiri?

Gue suka bikin kopi tubruk buat sendiri. Tapi kalo buat manual brew kaya Kalita Wave atau V60 kayanya belum dulu. Gue masih seneng jadi penikmat kopi dan jalan buat belajar nyeduh kayanya masih panjang.

Terakhir nih, ada pesen ga buat penikmat kopi yang lain?

Pesen gue cuma satu, kurangi minum kopi pake gula. Karena itu yang bikin penyakit. Gue minum kopi 6 cangkir sehari ga pake gula. Kalo pake gula, bisa kena diabet gue! Kopi udah enak kok walau ga pake gula, cuma ya harus bertahap juga belajarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *